Tragedi Hujan vs Jemuran

Hujan itu membawa berkah. Istilah itu sering banget gue denger. Bahkan dari belum lahirpun gue udah nguping.. Tapi tidak untuk tiga hari ini. WHY? the reason is “Jemuran gue nggak kering-kering 3 hari ini -,-‘!!!” Ampunnn.. ini gue nya yang yang bloon atau gimana ya? Masa’ 3 hari ini cucian udah/bahkan kering, eh keujanan.

First day : Hari Rabu pagi gue nyuci. Sebenarnya hari itu nggak ada niatan buat nyuci, tapi gara-gara nggak ada kerjaan ya akhirnya gue putuskan nyuci aja.

Setelah gue cemplungin tuh beberapa lembar pakaian ke dalam ember berisi busa putih.. blup.. blup.. blup, gue lanjutin acara sambil bersih-bersih asrama. Sumpah! asrama gue waktu itu kacau balau. Becek sana-sini and banyak sampah bertebaran, terutama sampah yang instan-instan, seperti kopi instan, mie instan sampai upil instan. Karena g tega atau lebih tepatnya terpaksa daripada nggak enak dipandang, y gue ikhlaskan dengan hati yang tulus semoga bersih2 hari itu berjalan mulus.

Sebenarnya di asrama gue itu ada 11 orang. 7 dilantai satu dan sisanya dilantai dua. Harusnya asrama yang segede ini bisa dibersihkan bersama-sama. eh, g gede2 amat sih.. ya mungkin ada 30mx15m. But, gue merasa diantara kesebelasan ini yang rajin bersih2 itu bisa diitung. Mungkin cuma 2-3 orang. Parah, memang! Baca lebih lanjut

Iklan