Tragedi Hujan vs Jemuran

Hujan itu membawa berkah. Istilah itu sering banget gue denger. Bahkan dari belum lahirpun gue udah nguping.. Tapi tidak untuk tiga hari ini. WHY? the reason is “Jemuran gue nggak kering-kering 3 hari ini -,-‘!!!” Ampunnn.. ini gue nya yang yang bloon atau gimana ya? Masa’ 3 hari ini cucian udah/bahkan kering, eh keujanan.

First day : Hari Rabu pagi gue nyuci. Sebenarnya hari itu nggak ada niatan buat nyuci, tapi gara-gara nggak ada kerjaan ya akhirnya gue putuskan nyuci aja.

Setelah gue cemplungin tuh beberapa lembar pakaian ke dalam ember berisi busa putih.. blup.. blup.. blup, gue lanjutin acara sambil bersih-bersih asrama. Sumpah! asrama gue waktu itu kacau balau. Becek sana-sini and banyak sampah bertebaran, terutama sampah yang instan-instan, seperti kopi instan, mie instan sampai upil instan. Karena g tega atau lebih tepatnya terpaksa daripada nggak enak dipandang, y gue ikhlaskan dengan hati yang tulus semoga bersih2 hari itu berjalan mulus.

Sebenarnya di asrama gue itu ada 11 orang. 7 dilantai satu dan sisanya dilantai dua. Harusnya asrama yang segede ini bisa dibersihkan bersama-sama. eh, g gede2 amat sih.. ya mungkin ada 30mx15m. But, gue merasa diantara kesebelasan ini yang rajin bersih2 itu bisa diitung. Mungkin cuma 2-3 orang. Parah, memang!

Naas, hari itu orang yang rajin bersih2 di asrama cuma gue doang.. OH NO! at least ya mau g mau daripada semua lantai najis dari kaki2 yang merasa sok najis gue dengan rela ambil sapu dan mulai menyapu .

Mungkin ada sekitar 1 jam gue bersih2 sendirian. Habis itu langsung beralih ke ember cucian.Ambil tempat dudukan. Menyisingkan lengan panjang kearah otot bisep dan mulai mengucek satu persatu. Satu pakaian, terlewati. Pakaian kedua… gue udah nggak kuat ngucek. suer! entah ini efek dari overdosis nyapu atau gimana pokoknya g kuat ngucek. Gue berenti beberapa kali. Tapi akhirnya selesai juga.. fiuuhh… akhirnya penderitaan berakhir.

Saatnya jemuuur!! ๐Ÿ™‚ Dan berdo’a semoga nanti siang udah kering. Dan Alhamdulillah, siangnya gue ngecek jemuran. Gue sumringah.. bener2 sumringah… sumringah gara-gara jemuran gue lenyap entah kemana..

Hei! kemana jemuran gue?? gue cari kesana kemari dan ternyata ada yang menyelamatkan jemuran gue dari badai hujan tadi siang. Ternyata tadi siang gue tidur dan seorang temen menyelamatkan jemuran gue.. Alhamdulillah..

Gue cek. Eh, masih ada basah2nya dikit, tapi lebih banyak keringnya. Liat awan diluar. Udah nggak ujan. Asiikk… bisa jemur lagi. Gue taruh lagi tuh jemuran ditempat semula. Dan sambil tertawa ala badut gue menggumam “Malam ini pasti kering.. HAHAHAHHA”.

Gue pulang jam 8 malam. Masukin motor ke garasi and langsung masuk kamar. Gue nggak inget klo punya jemuran. Tiba-tiba sebersit ada ilham yang membisiki “Eh, jemuran elo gimana?”. OMG! Gue lupa klo punya jemuran! Tapi, kekagetan gue udah terlambat. Semua jemuran sudah menjadi bubur… Ah! tadi pas lagi keluar kan hujan.. ampooonn!!

Second Day : Pagi-pagi, gue punya niatan mau ngelanjutin nulis laporan. Gue bener2 niat kok. Semuanya lengkap. Dari Laptop, Earphone, Buku, Kopi and Snack. Yayayya!! :D. Gue ngungsi ke dalam kelas biar lebih konsenstrasi. Soalnya klo dikamar itu gue bener2 nggak bisa konsen gara2 temen sekamar gue sering konser tiba2. Dan lagunya itu lho cuma itu2 aja… dari bangun tidur – habis sholat – pagi – tidur siang – sampai tidur malam lagunya itu2 aja. Pikir gue “Kasian nih orang, hidupnya hanya untuk lagu itu saja”. Oh ya di asrama gue ada kelas buat belajar ๐Ÿ™‚

Gue lebih konsen di dalam kelas. Nggak ada gangguan dan yang terpenting adalah ‘Nyaman’. Gue ambil earphone dan mulai menulis satu paragraf hingga paragraf yang lain. Klo pas lagi jenuh, gue refresh sambil baca buku. Habis itu lanjut lagi. Tapi ada satu yang tetep yaitu earphone yang terus menempel.

Jazz n country adalah aliran yang gue suka. Pokoknya klo lagi baca atau nulis seneng ditemani sama lagu ini.

Dari jam 8-10 masih lancar nulis2nya. 1 menit kemudian, mulai teler. 2 Menit mata udah siyep-siyep. 3 menit udah langsung buta aksara, alias gue tertidur di depan laptop. Ngantuk gara2 nulis.. ahhahahah.. Tapi semenit kemudian gue tersadar. Gue lari ke arah halaman.. dan… oh NOOOO!@!! HUJAN SUPER DERAS. Dan bodohnya hujan ini g gue sadari sama sekali gara2 dari pagi tadi pakai earphone. Apes! Baju gue basah lagi.. Basahnya juga g main2… basah bangetsss… Satu pelajaran yang gue dapet : “Jangan meninggalkan jemuran sambil pakai earphone, berbahaya”

Third day : Pagi, gue sumringah.. pakaian udah agak kering. Gue seneng! Tapi pagi ini mendung. Terasa gelap dimana-mana. Y udah gue ngalah, gue nggak mau terulang kembali dua hari kemaren. Jemuran gue amankan takut ada hujan dadakan. Dalem ati berbisik “Kali ini hujan g bakalan bisa ngalahin gue”.

Entah apakah waktu gue membatin itu awannya denger atau enggak tiba2 langitnya berubah cerah lagi. WOW! dahsyat banget dah! giliran jemuran dimasukin langsung cerah… konspirasi nih

Antara tak berdaya dan terpedaya gue akhirnya memutuskan menjemur lagi tuh pakaian yang dua hari ini kena badai… kemudian berharap “Semoga cerahnya lama”

Jam 8 setelah bersih2 gue ngelanjutin baca buku. 2 jam berlalu dan itu membuat gue ngatuk. Ambil posisi dan langsung tepar… grookk…

Adzan! OMG! g ada yang bangunin!!! Kamfreeet!! Gue buru2 lari sambil bawa odol + sabun muka aja. Takut shalat jumat telat gue putuskan g mandi. Langsung cap cis cus… gosok gigi, nyuci muka, wudhu dan langsung ganti baju n berangkat ke masjid yang hanya berjarak 20 meter.

Ada yang beda selama perjalanan. Gue liat aspal menghitam.. Hah? menghitam? biasanya kan warnanya abu-abu, kok ini hitam? Jangan2!!! OH no!! jadi tadi selama gue tidur hujan turun membadai.. Y ampuuunn… apa dosa hamba.. Kasihan bajunya terjangkit flu.. 3 hari kehujanan tanpa kehangatan.

Dan hingga tulisan ini diturunkan, gerimis masih setia turun dari langit. Gue terlanjur putus asa sama jemuran gue… gue tinggalin mereka sendirian dihantui kegelapan dan dicurahi hujan.. Semoga engkau besok kering ya!

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s